Islamiq.sg

Cerita Tentang Maulid

Labels: , , ,
Bismillah wal-hamdulillah wa-salatu wa-salam 'ala Rasulillah, amma ba'd.

Alhamdulillah, berikut kami paparkan suatu dialog di antara dua kawan yang berlatarbelakang pendidikan agama yang telah dikongsikan kepada kami. (dengan sedikit pindaan)

Adakalanya seseorang itu salah tafsir ajaran Islam kerana mengikut nafsunya, mempertahankan egonya atau ingin berbaik-baik dengan golongan mainstream (arus perdana) atas pelbagai alasan, sedangkan mereka amat kenal dengan kebenaran bila diajak menilai secara jelas dan jujur.

Firman Allah (maknanya):
"Apabila mereka berpaling (daripada mengikuti yang benar), Allah palingkan hati-hati mereka."
Masalahnya adalah soal sikap yang gemar berdolak-dalih di dalam menuruti keterangan Allah dan RasulNya. Masalah sikap ini tidak kira latarbelakang mereka sama ada mereka pensyarah universiti Islam, kelulusan universiti Islam, berguru satu dua atau berbangga berguru berpuluh-puluh.

Semoga bermanfaat, insha Allah.

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

Cerita Tentang Maulid


Kata kawan: Apasal anda kata, anda tak sambut Maulid?

Jawab saya: Sebab ia bid‘ah. ‘Ulama semua sepakat ia adalah bid‘ah. Baik yang menyambutnya, mahupun yang menegah penyambutannya apatah lagi perayaannya semua akur ia adalah Bid‘ah. Bahkan memang benar ia bid‘ah sebab ia tak pernah wujud dan tak pernah disambut pada 3 kurun pertama Islam. Mereka Ijma‘ ia bid‘ah, cuma mereka selisih bid‘ah saiyi-ah atau bid‘ah hasanah. Tiada yang kata ia Sunnah, sebab Sunnah tu adalah apa yang bersandarkan kepada ajaran Rasulullah dan setidak-tidaknya Sunnah Khulafa‘ Rasyidien.

Bagi diri saya, tiada masalah saya tak sambut, sebab terlalu banyak ancaman Nabi terhadap perbuatan bid‘ah. Bukan ‘ulama zaman sekarang yang baru-baru ni cakap pasal bahaya bid‘ah…Nabi orang yang pertama fahamkan umat baginda perihal bid‘ah.

Kawan: Tapikan ‘ulama sekarang semua dah sepakat…Maulid bukan disambut di Singapura sahaja…bahkan seluruh dunia. Ada ustaz senior bila ditanya tentang ni…katanya umat Islam sekarang dah sepakat (ijma‘) ia baik disambut, maka kita dilarang menyanggahi kesepakatan tersebut.

Jawapan saya: Ijma‘ itu dalam Ilmu Usul Fiqh perbahasannya. Jika seseorang belajar Ilmu Usul Fiqh akan jadi jelas kepadanya Ijma‘ tidak akan berlaku tanpa ada dalil daripada kedua sumber al-Quran dan as-Sunnah.

Bila daripada awal telah difahami ia bid‘ah, yakni tidak ada dalil, bagaimana mungkin mereka Ijma‘ ianya baik? Lagipun masih ramai lagi ‘ulama di merata dunia yang tidak setuju tentang sambutan Maulid ni, baik di Saudi, Jordan, Iraq atau Mesir.

Kawan: Ustaz tu ada bawa dalil: Hadis yang maknanya: "Apa yang dipandang baik oleh kaum Muslimin maka ia baik di sisi Allah".

Jawapan: Memang ada riwayat demikian dan ada disebutkan dalam kitab-kitab Usul Fiqh dalam masalah Ijma‘.

Namun,

1) Yang dimaksudkan dengan "kaum Muslimin" di dalam hadis itu adalah para Sahabat Rasulullah kerana apa yang diriwayatkan oleh al-Hakim:
"Apa yang dipandang baik oleh kaum Muslimin maka ia adalah baik di sisi Allah dan apa yang dipandang buruk oleh kaum muslimin maka ia adalah buruk juga di sisi Allah dan sungguh para Sahabat semuanya memandang Abu Bakar sebagai orang pilihan untuk menjadi Khalifah."  (al-Mustadrak: 3/78 – dari Ibn Mas‘ud)
Di dalam riwayat lain (juga dari Ibn Mas‘ud):
"Sesungguhnya Allah telah melihat hati-hati para hambaNya, maka hatinya Nabi Muhammad adalah yang paling baik di kalangan para hambaNya…kemudian…hati-hati para Sahabat adalah yang paling baik, maka Allah jadikan mereka menteri-menteri (pembela-pembela) NabiNya yang berperang demi agama mereka, maka apa yang dipandang baik oleh kaum Muslimin maka ia baik di sisi Allah dan apa yang dipandang buruk oleh mereka adalah buruk di sisi Allah."

Imam Ibnul Qayyim juga menggunakan hadis ini dalam berhujjah mengenai fatwa para Sahabat yang layak dijadikan hujjah dengan mendatangkan kesimpulan:
"Mustahil para Sahabat tidak mendapatkan yang benar dalam hal hukum Allah sedangkan hati-hati mereka adalah hati-hati hamba Allah yang terbaik selepas hatinya Rasulullah…" (I‘laam al-Muwaqqi‘ien: 137)

2) Imam-imam Ibn Hazm, Ibn Qudamah, Ibnul Qayyim dan asy-Syatibi menjelaskan bahawa selain itu adalah apa yang berupa Ijma‘ oleh keseluruhan kaum muslimin dan bukannya perkara yang dipandang baik oleh sebahagian mereka. (Rujuk - al-Ihkam:6/18 oleh Ibn Hazm, ar-Raudhah:86 oleh Ibn Qudaamah, al-Furuusiyah:60 oleh Ibnul Qayyim, al-I‘tisom:2/130 oleh asy-Syatibi)

3) Ramai daripada kalangan ahli penganalisa hadis menyatakan bahawa riwayat ini sebenarnya mauquuf (hanya) sampai pada Ibn Mas‘ud, bermakna: ia daripada kata-kata Ibn Mas‘ud dan bukan marfu‘ hukumnya (yakni bukan daripada sabda Nabi). Antara yang menegaskan demikian adalah Imam-imam Ibnul Qayyim (al-Furuusiyah: hlm. 60), al- ‘Allaa-I (menurut kenyataan as-Suyuti: al-Asybaah: hlm. 89), Ibnul Jauzi (al-‘Ilal al-Mutanaahiyah: 1/280) dan lainnya.

Jadi, hadis “apa yang dipandang baik oleh kaum Muslimin” dengan segala keterangan tadi, tak dapat dijadikan hujjah untuk membuktikan Maulid itu baik di sisi Allah.

Kawan: Ustaz tu ada juga beri hadis: "Umatku takkan bersatu bersepakat pada perkara yang sesat".

Jawapan: Mengenai hadis yang satu lagi: Itupun hadis yang biasa diungkapkan dalam permasalahan Ijma‘….namun Alhamdulillah bila saya tak sambut Maulid saya rasa tenang sebab…

1) Alhamdulillah, ‘ulama ahli Ijtihad sejak zaman kemunculan Maulid, tak pernah sepakat Maulid tu suatu perayaan bagi umat Islam. Bahkan, tarikh lahir Rasulullah pun dipertikaikan sama ada benar 12 Rabi‘ul awal, malah ahli sejarah sepakat itu tarikh wafat baginda.

2) Maka jelas ia menunjukkan tiada Ijma‘.  Saya pun tentu akan sambut kerana Ijma‘ ‘ulama Ahli Ijtihad. Tapi takde. Dan yang ada…mereka Ijma‘ IA Satu BID‘AH.

Walhamdulillah rabbil ‘aalamien.

Tulah sedih kadang kenangkan bila orang nak bicara tentang Ijma‘ dan berijtihad mengeluarkan hukum itu ini padahal bukan ahli ijtihad dan tak faham Tiada ijtihad pada perkara yang telah ada nas bahkan apatah lagi yang mencanggahi nas.

0 comments:

Search IslamIQ.sg

Visitors:

Facebook

YouTube

Subscribe By Email


Facebook

YouTube

Subscribe By Email

www.fawaaid.sg